Friday, September 7, 2012

Kesopanan dan Kesusilaan



Kesopanan dan Kesusilaan merupakan satu rukun dari rukun negara yang selalu kita bacakan zaman - zaman sekolah dulu kan..

Tapi tahukah kita pada erti dan makna sebenar rukun kelima ini; Kesopanan dan Kesusilaan??

Dalam entri ni, aku taknak lah kupaskan pasal medan politik Malaysia yang dah makin menjadi - jadi pula... Itu kita biarkan mereka dengan labu - labu mereka..



Sekarang kita fokuskan aplikasi "Kesopanan dan Kesusilaan" dalam setiap aspek kehidupan kita, sedari kita mula buka mata di waktu pagi, sampailah kita pejamkan mata kembali..


Senyum

Pernah tak kita senyum pada orang? Atau membalas senyuman orang lain?

Mesti jarang kan? Situasi ni mesti korang pernah lalui :

Sedang korang berjalan - jalan, tiba - tiba seorang jejaka/gadis yang tak berapa hensem senyum kat korang. lantas terlintas dalam fikiran korang 
"Uish, apesal die senyum kat aku dowh~ Dia minat kat aku ke?? Pelisss... Bagi la yang cantik sikit~" 
Dengan muka menyampah yang dah macam sampah, korang blah macam tu je biarkan orang tu tanpa membalas senyuman dia sebab korang ingat senyuman dia ada makna....



Haaa.. situasi macam tu aku tau, biasa terjadi.. pasal kadang - kadang pun aku lalui, cuma aku ni baik sikit, maka aku balaslah balik senyuman sape2 pun.. (kehkehkeh =D )

Dalam hal macam ni, aku tak salahkan korang.. pasal dah jadi satu norma dalam masyarakat kita, senyum itu pasti ada makna...
Pasal ape jadi macam tu? aku pun tak tahu...

Tapi ada je orang yang berbeza dari situasi yang aku cakap kat atas tadi. Pasal kadang - kadang aku senyum kat pakcik atau makcik, diorang balas senyum aku.. Fuhhh dah rase macam wakil rakyat lak~ Seronok bila ada orang balas senyum kita tau~

Paling bengkek kalau senyum kat awek2 hot... yang ni memang gua damn habis. Buat bodoh je.. Mentang - mentang la muka gua atas sikit je dari katak~


So, U'olls kat luar sana, lepas ni slumber je senyum kat orang tau.. Tak susah pun, buat muka macam Mc Donald tu... Bukan apa, kadang - kadang dengan senyuman kita tu, kita menyebarkan kebahagiaan pada orang.. Mana tau kut2 ada yang tengah gundah pasal problem menggunung, bila nampak kita senyum, dia pun tersenyum dan mampu selesaikan masalah dia kan...

Ah, senyumlah, senyumlah Ahhaai Cek Mek Molek~


Terima Kasih

Ucapan mudah tapi ramai yang selalu lupa.. Inilah semudah - mudah cara untuk menunjukkan kita menghargai pertolongan/kebaikan orang lain..

Situasi ni berdasarkan pengalaman aku sendiri..

Adalah satu hari ni, kumpulan gadis ni minta tolong angkat barang diorang (barang taknak kalah banyak pulak kan, dengan tong gas nya).. Sudahlah minta tolong tu pun kirim - kirim kat orang lain untuk disampaikan kepada aku dan rakan - rakan... Dalam keadaan penat (baru habis buat event), bila dapat tahu je, memang bengkek habis gua... Panas dalam... Dah la taknak tolong2 angkat barang diorang masuk dalam kereta, kami yang kena angkut semua untuk dihantar ke rumah diorang pasal diorang ada motor je..

Dalam kereta memang muka bengis habis.. Tak jambu dah muka aku..

Nak dijadikan cerita, sampai - sampai rumah diorang, kuntum senyuman indah terukir di wajah mereka, lalu selepas tong gas mereka dipulangkan sebaris ucapan "TERIMA KASIH" mereka hulurkan.. Takkanlah aku nak menolak, mestilah aku terima kasih diorang... Perghhh... Sejuk terus hati yang panas membara muka mencuka terus jadi suka.... Jambu balik muka gua....


Nampak tak kat situ? Betapa pentingnya ucapan "Terima Kasih". Kadang - kadang orang yang tolong ni bukan nak apa sangat, cuma sedikit penghargaan je pun dah cukup... Samalah, kadang - kadnag bila posmen hantar surat kat rumah kita, bila kita ucap "Terima Kasih", kan dah kurang stress kerja diorang.. Walaupun memang kerja diorang hantar surat, tapi tetap penghargaan dari pelanggan yang berurusan cukup membuatkan diri mereka rasa dihargai masyarakat..




Dua perkara kat atas ni dah habis basic dah dalam rukun KESOPANAN DAN KESUSILAAN.. Buat je dua benda ni, kita dah tolong menyuburkan rasa kasih dan sayang antara kita, maka masyarakat yang kurang ajar dapat dielakkan.. Bukan apa, kalau kita kini dah jadi masyarakat kurang ajar, maka bagaimana dengan generasi akan datang? Langsung tak diajar? =D


Kuntumkan senyuman dan ucaplah Terima Kasih~


antara sebab aku menulis entri ni pasal aku terbaca satu artikel dalam web Reader's Digest (Canada) pasal tahap kesopanan mengikut negara.. Sedihnya bila negara kita berada di tangga 30 ke-atas dengan peratusan kesopanan tak sampai pun 40%.. Ni kalau dalam test kelas dah failed dah...

Marilah kita sama - sama menyuburkan kembali Basic Manners dalam diri kita seterusnya menyebarkan ke dalam masyarakat..

Mulakan dengan menyebarkan senyuman~ =D



No comments:

Post a Comment